Latest Entries »

Merapi Mountain

Solo Traveling ke Timur

Awal tahun 2010, saya sebenernya punya komitmen bahwa tahun ini harus merasakan yang namanya backpacker (bekpeker), entah itu rame-rame atau solo bekpeker. Dan terjadilah kisah ini di akhir tahun karena planing-planing bulan bulan sebelumnya selalu gagal, entah karena kesibukan ato acara yang diluar jangkauan kudu dipenuhi.

Mulailah saya bercerita dari sini,

18 Desember 2010.

06.30 saya berangkat dari rumah diantar ibu saya ke Stasiun Lempuyangan karena beliau ternyata juga akan membeli sesuatu di Jogja. Kubulatkan tekad, niat, berdoa, tidak lupa mandi dan gosok gigi (walah) berangkat naik kereta ekonomi ke Banyuwangi, Sri Tanjung nama keretanya.

Memang betul, Lempuyangan menjadi start awal kereta tersebut, jadi gerbong-gerbongnya masih terlihat sepi penumpang. Setelah menebus tiket seharga 35ribu rupiah, naiklah saya untuk memulai penggembelan ini. FYI, kereta ini on-time, tidak ada kata jam karet, nelat, ato apapun itu.

Kalo anda bertanya saya sama siapa?? Saya sendiri saja, alone. Yakin lo? ya sayapun sebenernya tidak yakin kalau saya ingin berpetualang sendirian. Saya melakukan ini dalam keadaan sadar, sehat walafiat, tidak gila. Dan tidak pula sedang banyak masalah, putus cinta, atau alasan negatif lainnya. Tiga kata, SAYA SUKA SAJA!!!

Memang, sebenernya saya mencoba menghabiskan jatah cuti tahunan yang tersisa, dan memuaskan rencana hasrat saya di awal tahun (malah curhat). Tapi dibalik semua itu ada misi tersembunyi yang tidak bisa saya ceritakan🙂 hehe.
Kok gak ngajak temen? Gak punya temen, adik, ato pacar? Hahaha… Sudah, sudah mencoba ngajak, but well everyone have different business, dan saya berpikir bahwa toh ini saya pergi juga agak lama, di hari kerja pula, daripada banyak alasan, ya saya langsung cabut saja.
07.30 WIB kereta berangkat. Di kereta yang masih sepi, saya duduk di sisi paling kiri sendirian. Bangku masih sepi, cuma ada satu penumpang di deret sebelah kanan, itupun (menurut saya-sori) laki nggak, cewek juga nggak, tapi perjalanan kali ini saya ngobrol dengan dia, saya panggil dia “bu”, alhamdulillah fine-fine saja. Kereta berjalan mulai cepat, mulailah dia menyapa (ndredeg mode-on), mo kemana mas? Kujawab jalan saja bu, ngabisin cuti. Jarak seat kereta dibatasi oleh lorong tempat pedagang asongan, jadi jarak lumayan jauh dengan ibu itu. Sekedar basa basi, darimana bu? itu mas, abis nonton demo di malioboro, demo tentang keistimewaan DIY. Lanjut dilanjut, dia ke jogja cuma nonton demo, wtf :matabelo

Sampai Purwosari, Solo, kereta mulai penuh. Di depan saya sekarang ada pria, sampingnya cewek, samping saya pria. Mulai ngobrol ngobrol, pria didepan saya ternyata mau ke Gianyar buat kerja, tapi turun di Jember karena mau barengan teman. Samping kanan saya mau ke Denpasar dan dia bilang udah gak pernah nyebrang sejak tahun 1997, (emang gua pikirin :p), si cewek gak tau mo kemana, tapi heboh sendiri membaca majalah NGI edisi Desember 2010 yang saya bawa, mungkin dia kaget ada foto ibu melahirkan di majalah ini. Haha…memang salah satu majalah yang saya suka, fotonya bagus bagus, tapi sayang, kadang artikelnya susah di “Indonesiakan”, mungkin karena nerjemahkannya pake google translate yak.. hoho..no offence😀

Jam 12 siang, 3-6 sore, 9 malam dilewati dengan obrolan ngalor ngidul diselingi dengan wira wirinya pedagang asongan, dan kereta ini pun mirip toko serba ada, apa saja ada disini :hammer:
Mulai tengah malam, kereta mulai sepi lagi dari penumpang. Setelah berhenti sebentar di stasiun Karang Asem, keadaan tambah kurang loss. Hujan yang lumayan deras tiba tiba dikejutkan dengan suara ibu ibu teriak (bukan logat jawa), copoooooot…copooootttt…., saya berpikir bahwa gerbong yang saya naikin putus dengan lokomotifnya. WTF!!! tambah deg degan, dan terbangun saya dari tidur tidur ayam.
Ternyata ibu tersebut kecopetan, tasnya raib digondol copet yang langsung anjlok dari kereta. Yakin kalau copet tersebut orang di daerah tersebut karena hafal medan. Suasana tambah gak enak lagi karena si ibu nangis….hmmm…well, petugas keretanya cukup toleran, jadi saya cukup tidur2 ayam lagi. (maaf, bukannya saya gak peduli dengan ibu tsb. FYI:saya belum makan apapun selama di kereta, cuma minum saja, lapar sih lapar, tapi saya capek).
00.30 kereta baru sampai stasiun Banyuwangi, diluar jadwal.
19 Desember 2010.
B A L I. Ya, itu pulau yang akan saya tuju. Kaget??? Nggak to? Kadang modal nekad itu juga perlu, high risk=high return. Seperti pada saat Merapi masih awas, saya juga nekad ke Deles dengan teman dekat saya, cuma buat hunting foto. Edan yowisbenlah.😀
Bapak yang mau ke Denpasar ngajak bareng langsung nyebrang pake feri setelah keluar dari kereta saat itu juga. (FYI, jarak antara stasiun Banyuwangi dengan pelabuhan Ketapang dekat, jadi gak usah ngojek ato nyewa angkot, cuma jalan 10menit sampe). Tapi saya berfikir kalo lebih baik nunggu hingga pagi sembari istirahat sebentar.

Di stasiun ternyata gak boleh tidur didalam sekarang, harus diluar. Mau sholat sebentar di musholla saja disuruh ke pelabuhan, wtf.

Haha..gak disangka, ketemu Bapak bapak setengah baya yang punya obrolan menarik. Sebenernya banyak orang diluar stasiun itu, tapi yang semangat ngobrol cuma kami berdua. Orang Surabaya dia.
Hmmmm…beliau ternyata habis mancing dari Tanjung Benoa, tapi ada proyek juga di Bali, kurang tau NRC ato ERC. Bercerita tentang sejarahnya yang pernah jadi ABK sama teman teman di Indonesia, sampai di New Zealand (NZ) dia kabur dari kapal. Bekerja di NZ dibayar $NZ 17 per jam (17 dollar NZ per jam). :matabelo: Jadi misal sehari kerja sehari 8jam tinggal dikalikan 17dollar NZ saja. Fantastik.
Cerita kalo tukang sapu di NZ bawaannya mobil, SDM SDM di NZ dihargai mahal, bahkan tahanan pun diperlakukan sangat baik. Banyak tukang sapu di NZ yang berlibur di Bali ngabisin duitnya. WOW. Sampai akhirnya mulai cerita perlahan kalo dia dideportasi ke Indonesia, suruh milih diturunkan di Denpasar ato Jakarta, dia dan teman temannya milih di Bali, n you know, dia bilang sempat berfoya foya di Bali, padahal dideportasi. Liar sekaliii…😀
Dapat info dari bapak itu pula kalo ada satu alternatif nyeberang ke Bali yang lain daripada yang lain. Yaitu, menyetop orang yang sedang membawa mobil mewah pesanan orang, mobilnya “kosongan’ (sori kalo salah). Wow, tapi itupun kadang untung untungan dapet ato kagak. Haha, sepertinya lumayan kalo bisa naik mobil baru itu…tapi sayang…tidak ada waktu itu.
03.00 Mulai jalan ke pelabuhan bersama orang dari Solo. Rencananya mau nyebrang dulu baru nyari bus. Tapi insting saya mengatakan mendingan cari bus dulu, biar nyebrang langsung bisa langsung tiduran ke terminal Ubung. Ditawari 50ribu, saya tawar menawar dapatlah 45ribu, ya sudahlah. Setengah jam di penyeberangan sampailah di Gilimanuk. Ingat, disitu ada pemeriksaan KTP, jadi siap-siap aja yang gak punya KTP. Eh, saya malah dibilangin sama pemeriksa,”Sleman Yogyakarta…hmmm…gak kena bencana lahar mas”. Nggak pak… :p

3 jam perjalanan ke Ubung, kanan kiri pepohonan semua, aspal masih basah, udara sejuk, fiiuuhhh. Susunan sawahnya eksotis, kalo di Jawa kebanyakan hijau semua, disini tersusun campuran, antara orange dan hijau. Cool. Mungkin kalo naik motor sudah berhenti beberapa kali buat jeprat jepret, mumpung pas sunrise juga. haha…

Sampai di terminal Ubung, sudah disambut sama banyak angkot dan tukang ojek. Rencana mau naik angkot, tapi malas, pengen cepet tidur, tawar menawarlah dengan ojek ke Poppies Lane dapat 30ribu. Poppies Lane adalah nama jalan di daerah Kuta-Legian yang banyak losmennya. Strategis jalannya. Langsung menuju ke losmen Arthawan (karena banyak direkomendasikan), tapi sayang, kamar penuh. Jalan kaki lagi, ada yang nawarin Losmen, dicoba, tawar menawar dapatlah 85K/malam. Masih mahal sih sebenernya itu, tp ini menjelang high season, jadi naik. Biasanya yg pernah kesana bisa dapat 50-70 per malam di losmen tertentu. Saya kebetulan dapat Puri Beach Inn. Fyi, banyak orang bilang kalo losmen2 di Poppies tidak bisa dibooking, jadi langsung datang saja.

PINOX, orang yang nawarin saya penginapan. Skalian saya juga nyewa motor, dapat 35ribu/hari, motornya MIO, untung rodanya masih bulet. mayannnnn. Gak cuma ditawari itu, saya juga ditawari “cewek” disini, ada yang ratusan ribu, yang 20ribu juga ada. wtf. Kalo dibilang pengen, siapa yang nggak pengen…haha…untung masih punya iman kuat (hooekks). Setelah transaksi motor, saya tidur istirahat setelah perjalanan panjang ke timur.

15.00 WITA Pantai Kuta dan Seminyak, 2 pantai itu yang akan saya tuju sekarang sekaligus melihat sunset. Semua dilakukan dengan berjalan kaki. Dari losmen ke pantai cuma jalan kaki 10 menit. Bule bule bersliweran, tahu sendirilah gimana..hehe. Suasana di pantai riuh dengan ombaknya (ya iyalah, masak dengan bau terasinya :D). Jalan kaki merupakan ide terbaik susur pantai. Dari ujung selatan Kuta jalan terus ke utara ke Seminyak, ya, cukup dengan jalan kaki saja. Sesekali liat kebelakang melihat pesawat take-off, lumayan jauh, jadi keliatan cuma jalan 1km/jam pesawatnya..wqwqwq. Disitu saya ketemu surfer guide asli Semarang, ngobrol sambil jeprat jepret. Sayang, sunsetnya kurang perfek karena mendung.😦 Oh ya, ada tempat bungy jumping di Seminyak kalo gak salah, didepan hotel apa saya lupa, bisa dapat sertifikat lho, dan saya pun tertarik mencoba. Baru sampe depan terpana melihat tarifnya, kurang lebih $100 :matabelo gak jadi…gak jadi….kaburrr…
18.00 WITA saya kembali ke losmen. Saya ingat kalo tanggal 19 Indonesia main sama Filipina, mau tidak mau harus cari tempat nonton bareng karena di penginapan gak ada TV. Naik motor, muter2 sekitaran Kuta dan sekitarnya, kagak ada nonbar booooo….oh yeahhh… Akhirnya keluar jalanan dan masuk KFC di Gelael, alhamdulillah ada nonbar. Malu karena masuk KFC gak makan apa2, akhirnya beli Capuccino es blender (bhs inggrisnya lupa), 25K larang tenan…haha… Well, gpp yang penting INA menang 1-0 gara gara gol mantab Gonzales, meskipun akhirnya nggak juara. Langsung balik ke penginapan, lanjot tidoooorrrr…
20 Desember 2010
Pagi ini lagi lagi Kuta diguyur hujan. Rencana awal abis Subuh langsung ke Sanur gagal pula, ya sudahlah. Sudah reda, petualangan pun dimulai lagi.
Tujuan pertama adalah makan dulu😀. Tadi malam dapat Nasi Goreng Mawut, pagi ini lupa namanny, di warung Muslim. GBK..eh GWK ding…alias Garuda Wisnu Kencana yang pertama saya tuju. Mubeng mubeng tanpa peta, sempet kesasar beberapa kali. Akhirnya setelah mencoba lewat bypass Ngurah Rai sampai juga.haha. Eniwe, kesan pertama masuk masi sepi karena ini hari Senin. Parkirin motor, akhirnya masuk. Wew, sejak jaman saya SMP, SMA sampai sekarang sudah jenggotan belum ada perubahan berarti disana. Keliling kompleks sebentar, sambil bawa 450D, jepret2 saja sudah cukup.
Lanjuttt…
Keluar GWK belok kiri naik ke atas. Mau ke Uluwatu. FYI, jalan mau ke Uluwatu mirip kayak mau ke Pantai Wonosari di Gunung Kidul Yogyakarta. 11 12 lah. Sholat dulu di Puri Gading, balik ke atas lagi. E e e e e….sampai sana ada upacara, gak boleh masuk..😦 yo uwis, balik maning, di jalan ketemu warga yang mau upacara, berhenti sebentar, poto poto lagi.
Sampai di dekat jembatan, nah di bawahnya itu ternyata ada pantai, Pantai Labuhan Sait kalo gak salah. Ya, benar. Turun via tebing..n voillllaaaaaaaa…..ketemu bule yang awalnya pake baju…tiba tiba di pretheli bajunya….wakakaka… (ndeso). Nih jepretannya…
Dari Labuhan Sait lanjut ke Pantai Jimbaran. Niatnya lihat sunset, tapi lagi lagi cuacanya mendung. Nasib. Di Jimbaran sebenernya kudu nyobain seafood seafoodnya, tapi secara niat saya cuma melihat alam, jadi nggak makan. (alibi kalo dompet tipis :D) Dari Jimbaran berhubung sudah sore, langsung cari masjid dekat dengan airport Ngurah Rai. Eniwe, misal WIB Maghrib nya jam 18.00, belum tentu di Bali maghribnya juga pukul 18.00 WITA, bisa jadi 18.30 baru adzan maghrib. New info buat saya. Selesai maghrib, langsung balik ke losmen sambil ngapalin jalan.
21 Desember 2010
Haha, lagi lagi pagi yang hujan di Bali. Tidak masalah. Saya tetap bisa jalan-jalan. Rencana pertama muter muter jalanan di Denpasar sampai melewati by pass. Dan akhirnya sampailah di Sanur. Di Sanur gerimis, tapi tetap indah menurut saya. Foto foto sebentar dilanjut jalan lagi. Dan sampailah untuk beli oleh-oleh. Joger kutuju. Lagi milih milih kaos buat adek, eh lhadalah, ibu-ibu nyamperin. Mas,ukuran XL ini cocok nggak buat mas? Cocok bu, tapi emang agak kegedean. Kalo gak salah ukuran tourist itu kaos. Milih-milih lagi. Dan lagi lagi ibu yang laen datang, mas numpang ngepas badannya ya (sambil nempelin kaos dipunggung). Kalo gak salah 2 ato 3 kali ditanyain dan dipasin baju sama ibu ibu yang beda. Heran. Emang anak-anak sekarang badannya gede gede dan ganteng ganteng ya? Kenapa saya mulu yang ditanya.😀
FYI, dari dolo ampe sekarang, Joger tetep saja rame. Padahal IMO kata kata kata di kaosnya juga biasa saja. No offense. Cuma pendapat pribadi. Hehehe..
Karena besok paginya kudu pulang ke Jogja flight pertama pukul 06.00, malamnya cuma jalan jalan kaki saja. Kurang tau kenapa saya selalu phobia dengan yang namanya motor bocor. So, jalan kaki menjadi pilihan yang tepat. Keluar losmen, arah pantai kuta, lalu keselatan. Masuk ke daerah Kuta Square, jalan lagi sampai Discovery Mall. Masuk ke situ. Sambil lihat lihat item, siapa tau ada yang nyantol, tapi sayang, harganya brur. Hehe..
Keluar mall, lanjut ke jalan Legian, mampir bentar di arena panggung buat latihan tari anak-anak. Lanjut lagi sampai Monumen Bom Bali. N voila foto sebentar. Berhubung capek sangat, pulanglah lagi ke losmen lewat Poppies dan berkemas karena besok harus bekerja lagi.
22 Desember 2010
04.00 WITA bangun langsung check out, keluar ke arah Kuta cari ojek. Mungkin udah gak ada, saya mending stop taxi sampai bandara. Sopirnya dari NTB bro. Sampai Jogja masih jam setengah 7 pagi karena dari Bali juga sekitar pukul setengah 7. Sampai Jogja, mampir rumah bentar, langsung ke kantor. Hahaha…
Pada akhirnya, ini semua bisa terjadi karena ada waktu, tenaga, dan kesempatan. Uang bukan masalah utama, yang terpenting adalah niat yang manteb dan ketetapan hati.
Last, this is my new experience, n i promise with my self that i will go back to Bali, either with my family or someone with same “purpose”🙂 see you next round…

The Journey of Life

Hahaiiiii, saya kembali sekarang. Lumayan, mumpung lagi libur kuliah, sesekali update blog yang mati suri🙂

Well, kali ini saya mau cerita tentang sebuah miracle yang memang aneh. Gak disangka, gak terduga, gak dinyana (walah), kejadian demi kejadian ane alamin satu per satu.
Pernah denger tentang yang namanya Sodaqoh, Zakat, Infaq, or whatever lah itu namanya apa. Nah kebetulan, kata orang, ane orangnya tipe-tipe penilai, i means, perilaku orang slalu gw perhatikan dengan seksama, ketika dia begitu, nanti akibatnya begini, ketika dia begini, nanti akibatnya begitu.
(itu kata orang lo).

Dapat inspirasi dari blognya Todi, kali ini saya juga mau cerita sesuatu. Uztad Yusuf Mansyur, si uztad sodaqoh u know, dia sering bilang kalo sodaqoh akan menciptakan efek positif, baik bagi dirinya sendiri maupun orang lain.

To the point :

Tahukan ukuran sepatu saya berapa?

39??ngarang

42??ngasal

45??fitnah

47 man, ya benar, ukuran sepatu saya 47. Dari dulu emang saya ngarep pengen beli sepatu futsal size 47, tapi gak pernah kesampaian, karena memang bener-bener sulit nyarinya kalo di Indonesia. Sampai akhirnya saya coba-coba browsing, hari demi hari, bulan demi bulan gak pernah dapat. Tetep sabar. Saya coba lagi cari sana sini, syukur walhamdulillah, akhirnya dapat bro. Senangnya hatiku. Dan tahu gak, kalo sepatunya Adidas Adiquestra itu, meski 2nd tapi masih mulus belum ada lecetnya, dan harganya dibawah pasaran. Mantab gan… berkat bersabar.

Lainnya?

Kebetulan saya punya rekanan bisnis, yah, meski hasilnya kecil2an tapi bisa buat beli pulsa lah. Hehe…

Kali pertama ibu saya order sama rekanan saya itu, sebenernya dapet harga mahal, tapi mungkin karena saya juga sering memakai jasanya, maka dikasihlah diskon setengah harga. Dengan niat yang baik, saya coba buat sesekali ngasih “hadiah” buat rekanan itu, karena sudah di kasih diskon, sekedar makan siang lah.😀 Pagi-pagi sebelum ke kantor, mampir ke warung padang, order makanan banyak buat makan siang juragan sama karyawannya rekanan-ku. Memang sengaja ane suruh pelayan padangnya biar nggak ngasih tahu siapa yang ngasih, biar surprise. Ternyata…waduh-waduh, kurir padangnya meskipun udah tahu itu letak perusahaannya, tetep aja masih bingung, padahal jelas2 bosnya ada disitu. Sorenya, saya ke tempat usaha itu, nanya tentang itu, eh dia malah kaget, kalo ternyata udah disamperin sama kurirnya, tapi gak tahu kalo buat dia dan karyawannya. Senyum kecut dan pengen ketawa… Akhirnya, kubalik ke rumah makan padang malemnya, rada complain, karena memang yg sbenernya salah adalah saya…gak ninggal nomor HP dan petanya. Negoisasi lagi, akhirnya saya bisa dapet ganti 100% tanpa ngluarin uang lagi, paginya mereka bersedia nganter lagi, padahal nasi yang gak jadi di antar tadi, benar2 mubadzir, Alhamdulillah… gak jadi rugi puluhan ribu rupiah…

Lainnya lagi??

Kali ini saya butuh headphone (bukan headset/earphone), karena memang saya suka musik dari dulu. Ane cari yang memang nggak seperti biasa, minimal bisa memanjakan telinga saya, kayak audiophile versi pemula lah.hehe. Udah lihat review disana dan dimari, tinggal cari sana-sini, mulai merk S**h***r, dkk, eh akhirnya dapet langsung dari suplliernya dengan harga murah sekali. Padahal barang-nya waktu itu katanya sedang kosong diseluruh Indonesia. Saya dapat Superlux HD 681, kualitasnya menawan lah kalo ditelingaku. Alhamdulillahhh….

Pengen lagi??

Beberapa bulan yang lalu, kantor ku baru ulang tahun. Hari minggunya ada acara fun fair day, ngundang para professor, doctor, bapak ibu dosen, teman-teman sejawat, seluruh karyawan, keluarga, dan handai taulan. And you know?? Saya didapuk jadi MC. Weeekkkkkzzzz… Lumayan bingung saat itu, dikantor saja saya pendiem, calm, tenang, tau2 disuruh-nge-MC. Saya akhirnya belajar, tapi gak pernah bisa gimana cara nya menghidupkan acara. Hari-H nya, gak tau kenapa lancar dan sukses meskipun baru kali pertama nge-MC acara resmi. Setelah acara itu, heran, ternyata banyak yang kaget kalo saya bisa public speaking otodidak dan lumayanlah banyak yang memuji. Wakaka…

Horrayyy…Alhamdulillah lagi, karena acara lancar dan menyenangkan.

Saran saya buat anda, banyak lah anda memberi sesuatu pada orang lain dan jangan banyak mengharap untuk mendapatkan sesuatu dari orang lain, karena yang kita harapkan hanya dari yang Diatas.

Banyak-banyaklah bersodaqoh, karena sesungguhnya sodaqoh akan membuat hidup anda lebih tenang dan bahagia.

Teman-teman saya, baik teman main, teman kampung, kadang mengeluh karena terjadi sesuatu pada mereka. “Asem, helm ku dicolong maling.” “Weks, hapeku tibo nang dalan” “Sial, kameraku ilang nang kampus” “Munyuk, bojoku diembat”-sik terkahir ora ding.😀 Menurut saya karena ada yang kurang dalam hidup mereka.

Yang perlu diingat, sodaqoh it’s not only about money….one more time “SODAQOH IT’S NOT ONLY ABOUT MONEY!!!”. Ilmu, pikiran, dan tenaga juga bisa kamu sumbangkan kok kalo diniatkan dengan ikhlas. Kalo MT bilang, sodaqohlah…..dan lihatlah, apa yang akan terjadi!!!!

Terima kasih untuk semua orang yang telah mengajari saya berbuat baik, suka berbagi ilmu, dan senang mengajari apa saja kalau saya sedang butuh. Semoga amal, sodaqoh, ilmu, dan ajarannya bermanfaat untuk saya dan dibalas yang lebih baik oleh Allah SWT.

Apa yang anda tanam, itu yang akan anda tuai…

C u soon🙂

Sepucuk surat dilayangkan seorang cewek cantik yang ingin mendapatkan pria kaya yang dimuat di suatu majalah. Suratnya ditanggapi oleh seorang pria kaya dengan serius.
Judul surat tersebut :

“Apa Yang Harus Saya Lakukan Untuk Dapat Menikah dengan Pria Kaya?”

Saya akan jujur, tentang apa yang akan coba saya katakan di sini. Tahun ini saya berumur 25 tahun.

Saya sangat cantik, mempunyai selera yang bagus akan fashion. Saya ingin menikahi seorang pria dengan penghasilan minimal $500ribu/tahun. Anda mungkin berpikir saya matre, tapi penghasilan $1juta/tahun hanya dianggap sebagai kelas menengah di New York . Persyaratan saya tidak tinggi. Apakah ada di forum ini mempunyai penghasilan $500ribu/tahun? Apa kalian semua sudah menikah? Yang saya ingin tanyakan: apa yang harus saya lakukan untuk menikahi orang kaya seperti anda? Yang terkaya pernah berkencan dengan saya hanya $250rb/tahun. Bila seseorang ingin pindah ke area pemukiman elit di City Garden New York , penghasilan $ 250rb/tahun tidaklah cukup.

Dengan kerendahan hati, saya ingin menanyakan:
Dimana para lajang2 kaya hang out?
Kisaran umur berapa yang harus saya cari?
Kenapa kebanyakan istri dari orang2 kaya hanya berpenampilan standar?
Saya pernah bertemu dengan beberapa wanita yang memiliki penampilan tidak menarik, tapi mereka bisa menikahi pria kaya?
Bagaimana, anda memutuskan, siapa yang bisa menjadi istrimu, dan siapa yang hanya bisa menjadi pacar?

ttd.

Si Cantik

Jawabannya :

Inilah balasan dari seorang pria yang bekerja di Finansial Wall Street :

Saya telah membaca surat mu dengan semangat. saya rasa banyak gadis2 di luar sana yang mempunyai pertanyaan yang sama. ijinkan saya untuk menganalisa situasi mu sebagai seorang profesional.

Pendapatan tahunan saya lebih dari $500rb, sesuai syaratmu, jadi saya harap semuanya tidak berpikir saya main2 di sini. dari sisi seorang bisnis, merupakan keputusan salah untuk menikahimu. jawabannya mudah saja, saya coba jelaskan, coba tempatkan “kecantikan” dan “uang” bersisian, dimana anda mencoba menukar kecantikan dengan uang: pihak A menyediakan kecantikan, dan pihak B membayar untuk itu, hal yg masuk akal. tapi ada masalah disini, kecantikan anda akan menghilang, tapi uang saya tidak akan hilang tanpa ada alasan yang bagus. faktanya, pendapatan saya mungkin akan meningkat dari tahun ke tahun, tapi anda tidak akan bertambah cantik tahun demi tahun. Karena itu, dari sudut pandang ekonomi, saya adalah aset yang akan meningkat, dan anda adalah aset yang akan menyusut. bukan hanya penyusutan normal, tapi penyusutan eksponensial.

Jika hanya (kecantikan) itu aset anda, nilai anda akan sangat mengkhawatirkan 10 tahun mendatang. dari aturan yg kita gunakan di Wall Street, setiap pertukaran memiliki posisi, kencan dengan anda juga merupakan posisi tukar. jika nilai tukar turun, kita akan menjualnya dan adalah ide buruk untuk menyimpan dalam jangka lama, seperti pernikahan yang anda inginkan. mungkin terdengar kasar, tapi untuk membuat keputusan bijaksana, setiap aset dengan nilai depresiasi besar akan di jual atau “disewakan.” Siapa saja yang mempunyai penghasilan tahunan $500rb, jelas bukan orang bodoh, kami hanya mau berkencan dengan anda, tapi tidak akan menikahi anda.

Saya akan menyarankan agar anda lupakan saja untuk mencari cara menikahi orang kaya. Lebih baik anda menjadikan diri anda orang kaya dengan pendapatan $500rb/tahun. Ini kesempatan yang jauh lebih bagus daripada mencari orang kaya bodoh. mudah2an balasan ini dapat membantu. Jika anda tertarik untuk servis “sewa pinjam,” hubungi saya.

ttd,

J.P. Morgan

Source : http://www.kaskus.us/showthread.php?t=3776744

Hikmah Jumatan 04/12/09

Khutbah Jum’at kemarin termasuk salah satu yang berkesan gan. But, eniwei emang sudah lama saya tidak menulis di blog ini. Maklum siang kerja malam kuliah, aktivitas yang kadang kadang monoton menurut saya.

Back to topic, khatib kemarin menyinggung masalah kontroversi UNAS yg sedang hot. Tp sebelumnya ane singgung dulu mengenai hal yang pertama. Yaitu ttg khatib yg pernah menanyakan pada salah satu mahasiswanya,”Berapa kali rakaat dalam sholat anda melakukannya tiap hari?”
Dia jawab,”17 rakaat pak”, gak lebih gak kurang?, “nggak pak”. Never mind. Terus si khatib menganalogikan masalah ini dengan halnya IPK. Memang sih, ketika tiap hari sholat 17 rakaat itu sudah dianggap “lulus” kewajiban sholat tiap harinya.
Nah ketika IPK seorang mahasiswa 2 koma sekian pun udah bisa lulus juga dari kampus. Tapi apakah ada perusahaan yang akan menerimanya secara mudah dengan jumlah IPK 2 koma sekian itu, impossible kan. Mungkin juga harus dengan pertimbangan berkali kali perusahaan tersebut menerimanya.

Ya, ALLAH SWT pemilik surga (perusahaan-red) juga. Sholat anda baru 17rakaat tiap harinya, tapi mungkin ALLAH sebagai pemilik “perusahaan” juga akan menimbang nimbang lagi, apakah anda bisa masuk ke perusahaannya atau tidak. Hmmmm…perbandingan yang bagus juga menurut saya. Well, mulailah dari sekarang untuk ber-rakaat lebih tiap hari, saya mengajak anda dan diri saya sendiri tentunya.
Masalah kedua, tentang UNAS yang masih kontroversi. Beliau bilang kehidupan ini memang diciptakan seimbang dan berpasangan oleh ALLAH. Ada panas-dingin, pria-wanita, gelap-malam, n many many more. Nah seharusnya ketika menjadi siswa SMA (mungkin sekarang atau sudah berlalu), memang harus ada yang berhasil dan gagal juga. Masa’ tiap anak SMA harus berhasil?? Kan ada juga yang gagal, yang berarti keberhasilan yang tertunda. Dari 100% siswa SMA yang mengikuti UNAS, 90% lulus, 10% tidak lulus. Nah lo, masa pemerintah mau ngikut yang 10%. Lalu indikator pendidikan kita apa nantinya, kalo UNAS jadi dihapus. (maaf, saya dulu juga agak diuntungkan pas saya UNAS..hehe)

Mungkin ketika anda gagal, anda baru bisa berinstropeksi diri dan mengaca serta mengharap hanya kepada ALLAH saja tentang apa yang telah anda lakukan sebelumnya sampai bisa gagal. Dan mungkin juga ketika anda berhasil, anda malah akan bertingkah sombong, lupa diri, dan tak tahu arti hidup sebenarnya. Ada saran juga dari beliau bahwa selayaknya kita selalu mengevaluasi diri kita tentang apa yang telah kita lakukan setiap harinya, tiap malam sebelum kita tidur.
Ya, begitulah memang kita ini diciptakan sebagai makhluk yang dho’if.

Atau memang ada saran seperti ini saja, UNAS tetap diadakan, namun siswa SMA tidak diwajibkan untuk mengikutinya. Pasti hanya siswa siswi SMA saja yang “berani” mengikutinya. Dan akhirnya, mungkin nanti pemerintah bisa memberikan kebijakan ke perguruan2 tinggi negeri seluruh Indonesia untuk lebih memprioritaskan yang mengikuti UNAS saja tentang penerimaan mahasiswa barunya. In another hand, mungkin perusahaan perusahaan di Indonesia juga bisa lebih memprioritaskan calon karyawan-karyawannya yang mengikuti UNAS dengan mencantumkan syarat-syarat dalam seleksi penerimaan calon karyawan.
Biar nanti orang-orang yang ikut UNAS dan tidak ikut UNAS memang harus berbeda. Usul yang aneh tapi logis ya. Sekian, besok nyambung lagi.

(dibuat saat lagu Jenny-Monster Karaoke muncul :D)

Jasa Sketsa Lukis Wajah!!!

Silakan langsung menuju tkp disini😀

http://sketsawajah.kaskus.ws